Mekari Qontak
Sales

10 Strategi Up Selling yang Efektif Meningkatkan Pendapatan Bisnis

Tesla-strategi up selling

Bagi bisnis mendapatkan pelanggan baru tidaklah mudah, dibutuhkan lebih banyak upaya dan biaya. Oleh karena itu, sebagian bisnis berusaha menemukan cara untuk mempertahankan pelanggan lama. Salah satunya melalui strategi up selling yang efektif

Sebuah penelitian menyebutkan up selling 68% lebih terjangkau daripada mendapatkan pelanggan baru. Hal ini membuat metode ini banyak diterapkan oleh bisnis saat ini.

Di sisi lain, Up Selling pada bisnis e-commerce mampu meningkatkan pendapatan rata-rata 10% hingga 30%. Lalu bagaimana strategi up selling yang efektif untuk meningkatkan pendapatan?

Pada artikel kali ini akan mengulas apa itu up selling dan pentingnya bagi bisnis. Selain itu, juga membahas strategi up selling yang efektif dan contoh penerapannya. Pelajari selengkapnya dibawah ini.
Image CTA aplikasi CRM for strategi up selling


Apa Itu Strategi Up Selling?

Up selling adalah strategi yang mendorong pelanggan untuk membeli barang yang lebih mahal atau tambahan value lainnya untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan bagi bisnis. Strategi ini biasanya menyajikan opsi kepada pelanggan yang tidak mereka pertimbangkan sebelumnya.

Teknik up selling bukan sekedar fokus melakukan penjualan saja, tapi juga upaya yang dilakukan bisnis untuk menjalin hubungan lebih mendalam dengan pelanggan. Dimana dengan melakukan up selling, pelanggan akan mendapatkan pengalaman yang berharga melalui berbagai manfaat yang ditawarkan.

Jadi, menerapkan strategi up selling tidak hanya bisa membawa lebih banyak profit, tetapi juga membangun customer engagement.

Baca juga: Pengertian Unique Selling Proposition dan Contohnya


Pentingnya Bisnis Menerapkan Strategi Up Selling

Up selling merupakan strategi yang digunakan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan dengan menawarkan lebih banyak manfaat dengan harga lebih mahal. Strategi ini banyak diterapkan bisnis untuk menambah pendapatan:

Berikut alasan pentingnya bisnis menerapkan strategi up selling adalah:

  • Mengubah pelanggan yang tidak menguntungkan menjadi pelanggan yang menguntungkan dan pelanggan yang menguntungkan menjadi pelanggan yang sangat menguntungkan.
  • Meningkatkan pengalaman berbelanja pelanggan secara keseluruhan dengan memberikan mereka alternatif yang lebih baik dibandingkan pilihan mereka saat ini.
  • Meningkatkan kepuasan pelanggan tetap
  • Menciptakan hubungan yang menguntungkan dengan memberikan win-win baik bagi bisnis dan pelanggan.

10 Strategi Efektif dalam Menerapkan Up Selling

Strategi up selling yang dapat Anda gunakan untuk bisnis adalah:

1. Promosikan upsell yang relevan

Anda perlu memahami jenis upselling yang akan dihargai pelanggan Anda dibandingkan hanya mendorong produk apapun kepada mereka. Banyak orang membuat kesalahan di sini. Bisnis seharusnya melakukan promosi untuk produk yang serupa dengan nilai lebih ke pelanggan tersebut.

Misalnya, jika pelanggan ingin membeli apel, cobalah menjual apel yang lebih manis dan lebih berkualitas daripada meyakinkan mereka untuk membeli jeruk.

2. Memberikan nilai yang konsisten

Sebagian besar bisnis berasumsi bahwa pekerjaan mereka selesai ketika penjualan telah terjadi. Mereka pikir hanya perlu khawatir tentang pelanggan tertentu lagi ketika ada launching produk atau program promosi baru.

Faktanya adalah bisnis tetap perlu berhubungan dengan pelanggan, bahkan setelah penjualan. Cobalah untuk mengirimkan buletin yang memberi pelanggan Anda berita tentang perusahaan Anda. Seperti inovasi produk, acara yang Anda selenggarakan, atau diskon yang Anda tawarkan.

3. Identifikasi kebutuhan pelanggan

Bagian terpenting dalam menerapkan strategi up selling adalah Anda harus tahu apa yang ingin pelanggan beli dari Anda. Hal ini membantu Anda untuk menemukan cara lain agar dapat menjualnya dengan versi yang lebih baik di masa mendatang.

Segmentasikan prospek ke dalam daftar target pasar Anda dan pelihara secara konsisten. Dengan cara ini, Anda dapat merencanakan target dengan lebih baik dan menetapkan waktu tepat untuk memberikan follow up kepada mereka.

Hal tersebut berkaitan dengan fakta bahwa mendapatkan pelanggan baru lebih rumit daripada mempertahankan pelanggan lama. Oleh karena itu, upselling ke pelanggan yang sudah ada dapat membantu mencapai target penjualan Anda dalam waktu singkat.

4. Berikan bantuan, jangan jualan

Selalu mencari cara untuk menambah nilai bagi pelanggan. Jangan hanya mengatakan “beli paket pro karena lebih baik.” Sebaliknya, beritahu mereka bagaimana itu lebih baik untuk mereka.

Misalnya, seseorang sedang berusaha menjaga kesehatannya. Dia saat ini menggunakan aplikasi Anda untuk melacak makanan sehat. Namun, Anda juga memiliki rencana yang lebih tinggi untuk memberinya rencana makan yang disesuaikan dan terus memantau progresnya. Jadi, Anda harus memberitahu dia bagaimana rencana ini dapat membantunya mencapai tujuannya dan membuat gaya hidupnya lebih sehat.

5. Tawarkan harga yang masuk akal

Dalam menerapkan strategi up selling, Anda tidak boleh mematok harga sembarangan. Pastikan harga tersebut masih terjangkau untuk pelanggan Anda. Studi menunjukkan aturan praktisnya adalah tidak menjual lebih dari 25% dari biaya pesanan asli kepada pelanggan.

Meski tujuan strategi ini adalah mendapatkan keuntungan lebih dengan menawarkan produk yang berkualitas. Namun, Anda juga harus mempertimbangkan kemampuan pelanggan dengan menawarkan harga yang masuk akal. Dengan begitu, mereka tidak akan ragu menerima penawaran Anda.

6. Memberikan diskon

Sebagian besar orang tidak membeli suatu produk karena mahal. Jadi, coba berikan kode kupon atau diskon satu kali kepada pelanggan Anda. Insentif moneter seperti ini biasanya selalu berhasil.

Namun, itu tidak berarti Anda harus memberikan produk Anda secara gratis. Tentukan diskon yang wajar atau gabungkan dengan layanan terkait lainnya (misalnya, pengiriman gratis) agar lebih menarik.

7. Ciptakan perasaan mendesak

Berikan pelanggan Anda tawaran terikat waktu. Beritahu mereka membeli produk Anda dalam periode tertentu ini lebih bermanfaat. Ingatlah untuk memberikan harga dengan bijak dan ketahui produk mana yang lebih mungkin membuat mereka membeli.

Misalnya, Anda menjual langganan musik online dengan versi gratis dan berbayar. Anda dapat menawarkan ‘Spesial Natal’ dengan potongan harga hanya untuk waktu yang terbatas. Hal ini mungkin menarik pelanggan untuk berlangganan.

8. Periksa apakah pelanggan Anda senang sebelum melakukan upselling

Pelanggan yang bahagia sama dengan bisnis yang berkembang! Tapi tidak peduli seberapa keras Anda mencoba, akan ada saat-saat ketika pelanggan tidak begitu senang dengan Anda. Waspadai tanda-tanda seperti itu dan cobalah untuk mengatasinya dengan cepat.

Bayangkan pelanggan tidak senang dengan produk atau layanan Anda. Jangankan meminta pelanggan membayar lebih untuk versi yang lebih tinggi. Kemungkinan besar, mereka akan berhenti membeli, bahkan menyebarkan berita negatif dari mulut ke mulut.

9. Yakinkan pelanggan dengan contoh kehidupan nyata

Tunjukkan pada calon pelanggan Anda bagaimana orang yang telah menggunakan versi yang ditingkatkan dapat memecahkan masalah (mirip dengan apa yang dihadapi prospek Anda saat ini). Sebab sebagian besar prospek tidak akan menganggap serius kata-kata promosi Anda.

Sebaliknya, dengan menunjukkan pendapat pelanggan lain yang juga membeli dan menggunakan produk Anda, dapat meyakinkan mereka lebih baik daripada apapun yang Anda katakan.

10. Tindak lanjuti terus-menerus

Ingat bahwa upselling masih menjual. Jadi, jangan biarkan pelanggan Anda pergi hanya dengan satu promosi kecil. Tetap jalin komunikasi dengan pelanggan untuk mendorong loyalitas mereka.

Baca juga: 11 Strategi Pemasaran Produk yang Efektif untuk Bisnis


Contoh Penerapan Up Selling pada Perusahaan

Strategi up selling berupaya untuk memenuhi kebutuhan pelanggan bahkan melebihinya. Caranya dengan memberikan beberapa opsi dengan menawarkan kelebihan tertentu untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.

Misalnya, seorang pelanggan merencanakan perjalanan dari New York ke London, mereka akan memesan tempat duduk di penerbangan. Kursi itu bisa berada di lorong tengah atau di antara dua orang yang tidak dikenal. Hal ini bisa membuat pelanggan tersebut merasa kurang nyaman.

Upselling memberikan penawaran ke mereka untuk mengubah menjadi tiket kelas satu dengan kursi di dekat jendela, makanan dalam penerbangan, segelas sampanye, film pilihan mereka, dan sebagainya.Padahal tujuan akhirnya sama, yakni pelanggan naik pesawat di New York, terbang selama beberapa jam, mendarat di London, tetapi pengalamannya sangat berbeda.

Dari contoh kasus tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa kebutuhan pelanggan adalah untuk melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain, dan kedua cara diatas memastikan memenuhi persyaratan ini. Namun, opsi yang terakhir memastikan setiap harapan terpenuhi dan terlampaui.

Berikut contoh perusahaan yang berhasil menerapkan strategi up selling adalah

– Tesla

Tesla-strategi up selling

Situs web Tesla memungkinkan calon pelanggan untuk mengkonfigurasi mobil mereka sebelum membeli. Hal ini tidak hanya merupakan bagian dari desain UX yang bagus, tetapi juga merupakan peluang untuk beberapa peningkatan.

Dari strategi upselling ini, calon pelanggan memiliki opsi untuk meningkatkan semua hal saat mereka mengonfigurasi mobil, termasuk roda serta fitur autopilot, dengan biaya tambahan.

– Away Travel

Away Travel- strategi up selling

Away Travel secara halus meningkatkan penjualan di halaman produknya. Misalnya, seorang pelanggan menginginkan tas jinjing yang lebih fleksibel dan lapang, Away Travel akan mengarahkan mereka ke versi koper yang dapat diperluas.

Hal ini tentu saja membangkitkan minat pelanggan pada koper yang lebih mahal, sambil secara halus mempromosikan manfaat barang tersebut. Away juga menggunakan perbandingan berdampingan untuk mempromosikan keuntungan dari casing yang lebih besar.

Terakhir, Away memberi pelanggan opsi untuk mempersonalisasi pembelian mereka dengan biaya tambahan sebesar £10, yang mungkin cukup rendah untuk diterima pelanggan tanpa banyak pertimbangan (terutama karena mereka berinvestasi dalam item dengan harga yang sudah tinggi).

– Hotel InterContinental

InterContinental Hotels

Tidak ada yang namanya kamar hotel ‘satu ukuran cocok untuk semua’. Sebagian besar jaringan hotel menawarkan kepada pelanggan berbagai pilihan, masing-masing dengan atribut tambahan dan biaya lebih tinggi.

InterContinental Hotels, misalnya, dimulai dengan jumlah tempat tidur (tujuan upsell disini untuk meningkatkan penjualan ke ‘suite’). Setelah pelanggan memilih kamar, masih ada peluang untuk menaikkan harga, hal yang dilakukan InterContinental melalui penawaran fleksibilitas ekstra dengan biaya lebih tinggi. Hal ini sangat pintar, karena pelanggan cenderung lebih memilih opsi yang dapat dikembalikan sebagai standar.

– Dollar Shave Club

dollar-shave-club-strategi up selling

Dollar Shave Club telah memperluas penawaran produknya, dan menarik pelanggan baru untuk mendaftar ke kotak produk cukur dan perawatan (yang kemudian mereka dapat memilih untuk menghapus item dari kotak selanjutnya).

Namun, masih ada opsi untuk memilih bilah saja, dan brand dengan cerdik menampilkan opsi yang paling mahal terlebih dahulu, dengan opsi dengan harga lebih rendah (dan mungkin kurang disukai) ditemukan di bagian bawah halaman.

Nama-nama pisau cukur kelas atas juga dirancang agar lebih menarik daripada alternatif anggaran mereka, dengan ‘Humble Twin’ (nama pisau cukur termurah Dollar Shave Club) yang terdengar agak tidak menarik dibandingkan dengan ‘The Executive’. Trik UX dan desain sederhana ini membantu mendorong pelanggan untuk memilih opsi yang paling mahal, apapun kebutuhannya.

– Look Fantastic

Look Fantastic- strategi up selling

Contoh penerapan up selling lain yang efektif adalah menawarkan diskon pada harga pesanan minimum. Look Fantastic melakukan ini dengan memungkinkan pelanggan menghemat 10% atau 15% saat pelanggan membelanjakan £80.

Jika pelanggan sudah membelanjakan mendekati jumlah ini, tawaran tersebut kemungkinan akan mendorong mereka untuk membeli barang tambahan yang mungkin tidak mereka pertimbangkan sebelumnya.


Terapkan Strategi Up Selling Anda Sekarang!

Omnichannel CRM Qontak by Mekari

Penerapan strategi up selling yang efektif dapat meningkatkan pendapatan bisnis. Namun sebelum itu, Anda perlu mengetahui kebutuhan bisnis, sehingga bisa menentukan teknik upselling yang tepat. Misalnya memberikan diskon atau voucher.

Aplikasi CRM adalah tools terbaik yang dapat Anda miliki untuk membantu memahami kebutuhan pelanggan. Aplikasi ini secara otomatis mencatat semua interaksi pelanggan dengan brand. Anda dapat menganalisa yang telah mereka tinggalkan, sehingga dapat menemukan solusi yang paling sesuai untuk mereka saat ini.

Mekari Qontak merupakan penyedia aplikasi CRM terbaik di Indonesia yang telah dipercaya lebih dari 3000+ perusahaan. Aplikasi ini juga didukung fitur canggih seperti integrasi dengan WhatsApp API dan blast. Tidak hanya itu saja, Mekari Qontak juga telah tersertifikasi ISO 27001 untuk memastikan keamanan informasi data pelanggan.

Hubungi Qontak.com sekarang!

 

Related Articles

WhatsApp WhatsApp Sales