Mekari Qontak
Business

Pengertian Problem Solving dan Cara Meningkatkannya!

Profit Margin- Pengertian, Fungsi, Contoh dan Cara Menghitungnya

Problem solving diperlukan dalam menjalankan bisnis, melakukan pekerjaan dan aktivitas sehari-hari. Hal ini bisa membantu Anda dalam mengatasi masalah yang terjadi di bisnis. Umumnya, akan muncul perasaan takut dan ketidaknyaman karena merasa harus segera menyelesaikan masalah tersebut.

Setiap kali berusaha untuk menyelesaikannya, Anda harus memiliki keyakinan bahwa Anda mampu menyelesaikannya. Untuk mempermudah Anda menyelesaikan masalah, berikut ini kami bahas cara meningkatkan problem solving yang efektif.

Image CTA Problem Solving


Apa Itu Problem Solving?

Pengertian problem solving adalah kegiatan untuk mengidentifikasikan sebuah masalah, mencari tahu penyebabnya, menyeleksi daftar solusi, dan menerapkan solusi yang telah dipilih.

Saat seseorang mengidentifikasikan suatu masalah, dia harus mampu membedakan mana penyebab dan mana masalahnya. Untuk menemukan akar permasalahannya, Anda perlu melihat semua faktanya. Selain itu, Anda perlu menentukan prioritas mengenai permasalahan mana yang perlu diatasi lebih dulu.

Baca juga: Inovasi Produk,Tujuan, Fungsi, Cara Membuatnya


Tujuan Problem Solving

Tujuan utama problem solving yaitu untuk memperoleh solusi yang tepat atas permasalahan yang terjadi setelah melakukan pemikiran terhadap beberapa alternatif yang ada. Jadi, hal ini bertujuan untuk menemukan solusi yang paling tepat dengan mempertimbangkan berbagai solusi yang ada agar tidak menyebabkan masalah lainnya.

Ada beberapa tujuan yang bisa dicapai, yaitu:

  • Memberikan pelatihan kepada para karyawan untuk meneliti masalah dari berbagai perspektif
  • Melatih para karyawan agar lebih berani dalam mengambil keputusan
  • Meningkatkan kemampuan para karyawan dalam mengambil tindakan saat timbul situasi yang baru
  • Membantu karyawan untuk menemukan langkah-langkah yang paling baik untuk menyelesaikan sebuah masalah
  • Meningkatkan kemampuan karyawan dalam menghadapi masalah

Coba juga: Return on Investment, Manfaat, dan Cara Menghitungnya


Tahapan Problem Solving

Tahapan-tahapan dalam problem solving adalah:

– Mendefinisikan masalah

Tahapan yang pertama adalah mendefinisikan masalah. Bila Anda menghadapi banyak masalah dalam bisnis, pastikan Anda menemukan inti permasalahannya. Anda juga bisa menanyakan pendapat rekan kerja terkait masalah tersebut. Dengan begitu, Anda bisa memperoleh berbagai perspektif yang berbeda mengenai masalah itu.

– Menemukan sumber masalah

Jika masalah utama sudah ditemukan, tahapan berikutnya adalah mencari tahu sumbernya. Cari tahu apakah masalah itu timbul karena kurangnya komunikasi, sistem, atau karena orang-orang yang terlibat di dalamnya. Setelah menemukan penyebabnya, Anda dan tim bisa mencari solusi untuk menyelesaikannya.

– Menetapkan prioritas

Salah satu langkah problem solving adalah menemukan sumber masalah adalah menetapkan prioritas. Saat melakukan brainstorming, Anda dan tim mungkin menemukan solusi untuk menyelesaikan beberapa masalah sekaligus. Namun, menyelesaikan beberapa masalah secara bersamaan sebenarnya tidak efektif. Daripada menyelesaikannya secara bersamaan, sebaiknya tetapkan prioritas masalah yang harus diselesaikan terlebih dahulu.

– Merencanakan alternatif solusi

Tidak semua solusi bisa berjalan sesuai rencana. Maka dari itu, Anda dan tim perlu menyiapkan alternatif-alternatif solusi untuk menyelesaikan masalah. Jadi bila solusi pertama tidak berhasil, Anda bisa mencoba untuk menggunakan alternatif solusi lainnya.

– Mengimplementasikan solusi dan melakukan evaluasi

Tahapan yang terakhir yaitu mengimplementasikan solusi yang telah disepakati bersama. Apabila Anda dan tim telah menemukan solusi yang terbaik, susunlah strategi, sampaikan kepada tim, dan segera terapkan solusi tersebut. Saat melakukannya, penting untuk mengumpulkan masukan dari tim serta melakukan evaluasi terhadap solusi yang telah diterapkan.

Rekomendasi: 22 Cara Manajemen Waktu yang Efektif untuk Pelaku Bisnis


Skill yang dibutuhkan untuk Problem Solving

Dalam problem solving, sebenarnya seseorang perlu menguasai beberapa skill. Berikut ini ada 11 skill yang perlu Anda miliki.

1. Kemampuan komunikasi

Kemampuan komunikasi sebenarnya tidak hanya mencakup kemampuan untuk menyampaikan informasi melalui kata-kata dengan baik. Namun, kemampuan ini juga meliputi komunikasi verbal, non verbal, dan kemampuan untuk mendengarkan. Selain berfokus pada komunikasi verbal, Anda harus bisa memperhatikan mimik, gestur wajah, dan aspek nonverbal lainnya. Agar komunikasi berjalan dengan baik, semua pihak harus bisa mendengarkan dengan baik.

2. Empati

Dalam melakukan interaksi sosial, seseorang juga memerlukan empati. Empati merupakan kemampuan seseorang dalam menempatkan dirinya dalam posisi orang lain dan mencoba melihat dari perspektif mereka. Ketika melakukan interaksi, Anda harus memperhatikan kondisi, perasaan, dan jalan pikiran lawan bicara. Empati membuat seseorang bisa memahami alasan orang lain dalam melakukan sesuatu.

3. Kemampuan menulis

Selain melakukan komunikasi secara lisan, Anda juga perlu memiliki kemampuan dalam berkomunikasi secara tertulis. Contoh berkomunikasi secara tertulis adalah mengirimkan email kepada orang lain. Dibandingkan dengan komunikasi secara verbal, sebenarnya komunikasi tertulis memiliki kelebihan seperti bisa diperiksa terlebih dahulu sebelum dikirim.

4. Kreativitas

Kreativitas memegang peranan penting dalam bisnis, mulai dari modifikasi produk sampai pembuatan sistem pemasaran. Kemampuan ini juga bisa membantu Anda menemukan solusi yang tepat dalam menghadapi masalah dan mengubahnya menjadi keuntungan.

5. Kemampuan mengambil keputusan

Umumnya, seseorang akan mengambil keputusan untuk menentukan solusi yang paling dalam dalam mengatasi masalah yang ada. Mereka perlu mempertimbangkan solusi mana yang bisa memberikan hasil terbaik. Pengambilan keputusan dapat diambil berdasarkan pengalaman dan fakta. Dengan memperhatikan fakta dan pengalaman yang ada, proses pengambilan keputusan bisa dilakukan dengan baik.

6. Manajemen risiko

Dalam mengatasi masalah, diperlukan kemampuan untuk manajemen risiko. Manajemen risiko merupakan cara untuk mencegah dan mempersiapkan rencana jika terjadi situasi yang tidak diharapkan. Manajemen risiko mencakup identifikasi, analisis, evaluasi, mitigasi, pemantauan risiko, dan konsultasi. Perusahaan akan menentukan apakah sebuah risiko harus dihindari atau tidak.

Baca juga: 10 Cara Mengatasi Resiko Usaha yang sering Dihadapi Bisnis

7. Kemampuan analisis data kuantitatif

Kemampuan analisis merupakan kemampuan seseorang dalam mengumpulkan, mengorganisasi, dan mencerna informasi dan data secara rasional. Dalam kegiatan apapun termasuk dunia bisnis, diperlukan data kuantitatif. Maka dari itu, diperlukan kemampuan yang baik dalam menganalisis data kuantitatif. Kemampuan analisis dikaitkan dengan riset untuk menilai sumber data mana yang relevan dan bisa dipercaya.

8. Kecerdasan emosional

Kecerdasan emosional merupakan kemampuan dalam mengendalikan emosi diri sendiri dan orang lain. Kemampuan ini bisa dilatih melalui kesadaran dan penguasaan diri. Kesadaran diri dimulai dengan mengetahui jenis emosi yang sedang dirasakan dan pengaruhnya terhadap diri sendiri dan orang lain. Penguasaan diri dimulai dengan mengetahui nilai-nilai yang menjadi prioritas bagi Anda.

9. Rapport building

Rapport building berkaitan dengan proses membangun yang baik dengan orang lain. Jadi, rapport building adalah tahap awal untuk menjalin hubungan pertemanan. Memiliki relasi yang kuat dengan banyak orang cukup penting. Kemampuan ini juga membantu Anda saat ada masalah dengan klien. Rapport building dimulai dengan cara mencari persamaan antara diri sendiri dengan lawan bicara.

10. Kemampuan bekerja sama

Anda perlu menciptakan kerja sama yang kuat dalam tim agar bisa mencapai tujuan. Bisnis memerlukan kerjasama yang baik di antara setiap anggotanya. Bila tim bisa bekerja sama dengan baik, maka pekerjaan tidak terhambat dan bisa diselesaikan dengan baik. Kemampuan kerjasama memerlukan empati, rapport building, komunikasi, kreativitas, kecerdasan emosional, kemampuan mengambil keputusan, dan sebagainya.

11. Kemampuan memberi dan menerima feedback

Dalam memecahkan masalah, Anda perlu siap menerima feedback dari orang lain. Selain itu, ketika memiliki pendapat, Anda harus menyampaikannya dengan cara yang santun. Saat memberikan masukan kepada orang lain, Anda perlu memperhatikan momen yang tepat. Selain itu, perhatikan kondisi orang yang akan Anda beri nasihat.

Baja juga: Pengertian Brand Image, Indikator dan Pentingnya untuk Usaha


Contoh Problem Solving

Contoh problem solving kali ini berfokus pada dunia kerja, ketika wawancara kerja. Biasanya, calon karyawan akan diberikan beberapa skenario dan mereka akan ditanyai mengenai tindakan apa yang mereka ambil bila berada dalam skenario tersebut.

Contoh skenarionya yaitu pelamar diminta untuk membuat jadwal sebuah proyek yang memerlukan penyelesaian secara cepat. Namun, saat mengerjakannya, pelamar mendapatkan kendala. Pelamar memerlukan informasi dari koleganya namun mereka tidak bisa dihubungi. Biasanya pelamar akan ditanyai bagaimana cara mereka menyelesaikan masalah yang muncul dalam pekerjaan itu.

Dalam skenario itu, calon karyawan perlu meneliti kembali situasinya. Bila ada bagian lain dari proyek yang masih bisa dikerjakan, dia bisa mengerjakan bagian itu terlebih dahulu sampai koleganya kembali. Namun, apabila tidak ada, maka dia harus mencoba menghubungi koleganya untuk memperoleh informasi yang diperlukan. Bila ada karyawan lain di kantor yang bisa membantu, dia bisa meminta bantuannya.

Dalam menyelesaikan suatu masalah memang dibutuhkan pengetahuan. Meningkatkan pengetahuan bisa membantu mempermudah penyelesaian masalah yang sedang dialami.


Cara Meningkatkan Problem Solving

Meningkatkan problem solving merupakan salah satu hal yang perlu dilakukan dalam bisnis. Jadi, ketika masalah datang, para pelaku bisnis siap untuk menyelesaikannya.

Berikut ini adalah beberapa cara untuk meningkatkannya dengan efektif:

– Meningkatkan hard skill

Meskipun problem solving tergolong soft skill, namun meningkatkan hard skill ternyata bisa membuat Anda lebih terampil dalam menyelesaikan masalah. Nyatanya, kemampuan ini sebenarnya tidak lepas dari hard skill. Bila Anda memiliki hard skill, Anda mengetahui teori. Dengan begitu, solusi dari masalah lebih gampang untuk dirumuskan.

– Mencari peluang baru

Anda bisa mengasah kemampuan ini dengan mempraktekkannya secara langsung di tempat yang berbeda-beda. Misalnya, Anda dapat melakukannya dengan mengerjakan proyek baru, bekerja sama dengan tim yang berbeda, mengikuti komunitas di luar bisnis, dan peluang lainnya.

– Mengamati orang lain

Cara lainnya adalah dengan mengamati cara orang lain memecahkan masalah. Coba lihat bagaimana rekan kerja atau pelaku bisnis lain menyelesaikan masalahnya. Bila mereka bisa menyelesaikannya dengan baik, Anda bisa meniru dan memodifikasi caranya.

– Meningkatkan pengetahuan

Tingkatkan pengetahuan tentang bisnis yang sedang Anda jalankan. Mempunyai pengetahuan yang banyak bisa membantu Anda ketika menghadapi masalah. Untuk memperdalam skill dan pengetahuan, Anda juga bisa mengikuti kursus tambahan.

– Mengubah mindset

Untuk meningkatkan kemampuan Anda dalam menyelesaikan permasalahan dalam bisnis, coba ubah mindset yang Anda punya. Jangan melihat masalah sebagai beban, sebaliknya pandanglah masalah sebagai tantangan yang memaksa Anda untuk bertumbuh. Dengan demikian, Anda akan lebih mudah menganalisis masalah dan menemukan solusi yang tepat.

– Terus berlatih menyelesaikan masalah

Cara lain yang bisa dilakukan adalah dengan berlatih. Anda bisa melakukan latihan dengan memakai buku-buku atau menggunakan beberapa kasus yang tersedia di internet. Cobalah untuk menyelesaikan contoh-contoh kasus yang ada kaitannya dengan bisnis.

– Memakai metode mind mapping

Berlatih menyelesaikan masalah dengan metode mind mapping bisa membantu Anda menemukan berbagai informasi yang Anda terima untuk memahami permasalahannya. Mind mapping juga membantu merangsang otak, meningkatkan kemampuan berpikir, membuat pikiran lebih fokus, dan membantu Anda menemukan ide-ide.

– Bermain game asah otak

Bila Anda mempunyai waktu luang, Anda bisa memainkan game yang bisa mengasah otak. Selain bisa memperbaiki mood, bermain game ternyata juga bisa meningkatkan daya ingat dan skill dalam menyelesaikan masalah. Contoh beberapa game yang bisa mengasah otak, antara lain sudoku, catur, dan sebagainya.

– Fokus pada solusi, bukan masalah

Jangan sampai pikiran Anda berfokus pada masalahnya. Bila sudah begitu, Anda justru akan memikirkan hal-hal negatif yang menghalangi Anda menyelesaikan masalahnya. Biasanya, ketika Anda fokus pada masalahnya, sulit untuk memperoleh solusi. Hadapilah masalah dengan tenang, pahami masalahnya, dan berfokuslah pada solusi yang terbaik.

– Melatih kemampuan komunikasi

Selain perlu berfokus pada solusi, Anda juga perlu meningkatkan skill komunikasi. Kemampuan komunikasi yang baik bisa membantu Anda merumuskan masalah dan menanganinya dengan tepat, khususnya saat masalah ini juga membuat orang lain ikut terlibat.

– Membuat daftar solusi

Semua solusi yang Anda pikirkan sebaiknya dicatat. Setelah semua solusi terkumpul, Anda perlu bisa menentukan solusi mana yang paling potensial. Lakukan evaluasi bersama tim dengan cara mencocokkan daftar solusi dengan masalah yang Anda alami dalam bisnis.

Rekomendasi: 25 Ide Bisnis Digital yang Menguntungkan di Tahun 2022


Tingkatkan Problem Solving Anda Sekarang!

Tingkatkan Problem Solving Anda Sekarang!

Demikianlah penjelasan tentang apa itu problem solving, langkah-langkah, contoh, dan cara meningkatkannya. Kemampuan dalam menyelesaikan masalah memang sangat dibutuhkan dalam dunia bisnis. Kemampuan ini merupakan aset yang berarti untuk Anda, baik sekarang maupun dimasa mendatang.

Setiap bisnis tentu memiliki cara untuk menyelesaikan masalahnya masing-masing. Namun sebagian besar dari mereka tentu membutuhkan data sebagai landasan untuk menyelesaikan masalah bisnis. Maka dari itu, bisnis menggunakan aplikasi CRM dari Mekari Qontak.

Aplikasi CRM secara otomatis menyimpan semua data bisnis dalam satu platform. Hal ini memudahkan Anda untuk mengidentifikasi masalah yang dihadapi bisnis lebih akurat. Selain itu, Aplikasi CRM terbaik juga bisa diintergrasikan dengan saluran bisnis lainnya untuk mempermudah operasional bisnis.

Terlebih lebih dari 3000++ perusahan telah bekerjasama dengan Mekari untuk mengembangkan usahanya. Tidak hanya itu saja, Mekari Qontak juga telah tersertifikasi ISO 27001 untuk memastikan keamanan informasi data pelanggan.

Hubungi Qontak.com sekarang!

 

Related Articles

WhatsApp WhatsApp Sales